Gejala Kanker Jantung yang Begitu Langka

Kanker pada jantung bisa dikatakan dengan adanya pertumbuhan abnormal di jantung Anda. Dan ini sangat jarang terjadi. Tumor jantung ini bisa bersifat non kanker (jinak) atau kanker (ganas). Tumor ganas tumbuh ke struktur terdekat atau menyebar ke bagian lain tubuh (bermetastasis), tetapi tumor jinak tidak. Sebagian besar tumor jantung primer bersifat jinak.

Gejala kanker jantung

Tumor jantung ganas cenderung tumbuh dengan cepat dan menyerang dinding serta bagian penting jantung lainnya. Hal ini mengganggu struktur dan fungsi jantung, yang menyebabkan gejala tersebut. Bahkan tumor jantung jinak dapat menyebabkan masalah dan gejala serius jika menekan pada struktur penting atau lokasinya mengganggu fungsi jantung.

Gejala yang dihasilkan oleh tumor jantung menggambarkan lokasi, ukuran, dan strukturnya, dimana hal ini bukanlah tipe tumor yang spesifik. Karena itu, gejala-gejala tumor jantung biasanya meniru kondisi jantung lain yang lebih umum, seperti gagal jantung atau aritmia. Tes yang disebut echocardiogram hampir selalu dapat membedakan kanker dari kondisi masalah jantung lainnya. Gejala-gejala kanker jantung ini dapat diklasifikasikan menjadi lima kategori.

1. Obstruksi aliran darah

Ketika tumor tumbuh menjadi salah satu ruang jantung atau melalui katup jantung, masalah itu dapat menghalangi aliran darah melalui jantung. Gejala-gejalanya bervariasi tergantung pada lokasi tumor:

  • Atrium. Tumor di bilik jantung atas dapat menghalangi aliran darah ke bilik bawah (ventrikel), seperti trikuspid atau katup mitral. Dan hal ini dapat menyebabkan Anda merasa sesak napas dan cepat lelah, terutama saat beraktivitas.
  • Ventrikel. Tumor dalam ventrikel dapat menghalangi aliran darah dari jantung, seperti stenosis katup aorta atau pulmonal. Hal ini dapat menyebabkan nyeri dada, pusing dan pingsan, kelelahan, serta sesak napas.

2. Disfungsi otot jantung

Ketika tumor tumbuh ke dinding otot jantung, mereka bisa menjadi kaku dan tidak dapat memompa darah dengan baik, seperti kardiomiopati atau gagal jantung . Gejala mungkin termasuk:

  • Sesak napas
  • Kaki bengkak
  • Sakit dada
  • Kelemahan
  • Kelelahan

3. Masalah konduksi

Tumor yang tumbuh di dalam otot jantung di sekitar sistem konduksi jantung dapat mempengaruhi seberapa cepat dan teratur jantung berdetak, seperti aritmia. Dan yang paling sering adalah mereka memblokir jalur konduksi normal antara atrium dan ventrikel. Dimana hal ini disebut blok jantung. Hal ini berarti atrium dan ventrikel masing-masing menentukan kecepatannya sendiri dan tidak bekerja bersama.

Bergantung pada seberapa buruknya, Anda mungkin tidak menyadarinya, atau Anda mungkin merasa jantung Anda berdetak kencang atau berdetak sangat lambat. Jika terlalu lambat, Anda mungkin pingsan atau merasa lelah. Jika ventrikel mulai berdetak cepat dengan sendirinya, hal itu dapat menyebabkan fibrilasi ventrikel dan jantung berhenti mendadak .

4. Embolus

Sepotong kecil tumor yang pecah, atau gumpalan darah yang terbentuk, dapat melakukan perjalanan dari jantung ke bagian lain dari tubuh dan tinggal di arteri kecil. Gejala-gejalanya akan bervariasi tergantung pada di mana embolus (sebuah hambatan yang berupa gelembung udara atau darah yang menggumpal) berakhir:

  • Paru-paru. Sebuah emboli paru dapat menyebabkan sesak napas, nyeri tajam pada dada, dan detak jantung tidak teratur.
  • Otak. Sebuah emboli sering menyebabkan kelemahan atau kelumpuhan pada salah satu sisi tubuh, satu-sisi wajah, masalah berbicara atau memahami perkataan seseorang, dan sering kebingungan.
  • Lengan atau kaki. Sebuah arteri yang terdapat emboli dapat menyebabkan pilek, sakit, dan anggota tubuh tidak bekerja dengan baik.

5. Gejala sistemik

Beberapa tumor jantung primer dapat menyebabkan gejala tidak spesifik, meniru infeksi. Gejala-gejala ini mungkin termasuk:

  • Demam dan kedinginan
  • Kelelahan
  • Keringat malam
  • Penurunan berat badan
  • Nyeri sendi

Lesi metastasis kanker jantung cenderung menyerang lapisan sekitar bagian luar jantung (perikardium). Masalah ini sering menyebabkan penumpukan cairan di sekitar jantung, membentuk efusi perikardial ganas.

Ketika jumlah cairan meningkat, akan berakibat mendorong jantung bekerja keras dan mengurangi jumlah darah yang bisa dipompa. Gejalanya meliputi nyeri dada yang tajam saat Anda menarik napas, terutama ketika Anda berbaring. Tekanan pada jantung bisa sangat tinggi sehingga sedikit atau bahkan tidak ada darah dipompa. Kondisi yang mengancam jiwa ini disebut tamponade jantung. Dan hal ini dapat menyebabkan aritmia, syok, dan berhentinya kerja jantung.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here