Tempat Pengobatan Autonom Dysreflexia (AD) di Depok Profesional dan Terpercaya

Tempat Pengobatan Autonom Dysreflexia (AD) di Depok Profesional dan Terpercaya

Tempat Pengobatan Autonom Dysreflexia (AD) di Depok – Pada pasien dengan cedera sumsum tulang belakang, keadaan darurat medis yang dikenal sebagai autonom dysreflexia dapat terjadi dan berpotensi menimbulkan konsekuensi yang mengancam jiwa. Autonom dysreflexia, juga dikenal sebagai autonom hiperrefleksia, terjadi ketika ada rasa sakit atau ketidaknyamanan di bawah cedera sumsum tulang belakang yang menyebabkan peningkatan tekanan darah. Yang pada akhirnya dapat menyebabkan stroke, kejang, kerusakan organ, atau kematian.

Bagaimana Terjadinya Autonom Dysreflexia?

Autonom dysreflexia hanya terjadi pada mereka yang mengalami cedera medulla spinalis pada vertebra toraks keenam atau lebih tinggi. Meskipun hal ini lebih jarang terjadi pada mereka yang mengalami cedera pada vertebra ketujuh hingga kesepuluh. Jika cedera medulla spinalis berada pada vertebra toraks kesepuluh, tidak ada risiko autonom dysreflexia. Diperkirakan bahwa autonom dysreflexia terjadi pada sekitar 49% orang yang memiliki kondisi cedera tulang belakang pada vertebra toraks keenam atau lebih tinggi.

Autonom dysreflexia berarti bahwa sistem saraf otonom terlalu aktif. Ini terjadi ketika tanda-tanda rasa sakit atau ketidaknyamanan tidak dapat mencapai tujuan yang diinginkan. Cedera sumsum tulang belakang mencegah pesan rasa sakit untuk dikomunikasikan ke otak dan sebaliknya menyebabkan tekanan darah meningkat secara berbahaya.

Dalam tubuh yang sehat, pembuluh darah di sekitar lokasi cedera bisa menjadi sinyal untuk mengurangi bahaya tekanan darah tinggi. Namun, pada dysreflexia otonom, sinyal ini terhalang oleh cedera medulla spinalis dan peningkatannya dapat menjadi berbahaya. Autonom dysreflexia merupakan peningkatan tekanan darah, yang dapat mencapai 20 mm Hg di atas normal pada orang dewasa tetapi masih dapat berakibat fatal.

Meskipun peningkatan 20 mm Hg masih bisa berarti tekanan darah berada dalam kisaran normal orang sehat, efeknya pada tubuh sangat signifikan. Peningkatan tekanan darah secara tiba-tiba dapat berarti pembuluh darah dan arteri tidak menyesuaikan diri dengan tingkat tekanan tersebut dan dapat pecah.

Baca Juga: Tempat Pengobatan Virus Belpasi Atau Bell’s Palsy di Depok Paling Aman

Penyebab dan Tanda Autonom Dysreflexia

Penyebab paling umum dari autonom dysreflexia adalah masalah kandung kemih. Ini bisa termasuk masalah ringan seperti kandung kemih yang terlalu penuh, atau masalah yang lebih serius seperti infeksi saluran kemih atau batu ginjal. Hal ini dapat terjadi pada pasien yang memiliki kondisi kateter, karena ketidaknyamanan kandung kemih dapat disebabkan oleh kateter yang tersumbat dan kantong kateter yang penuh atau rusak. Ketidaknyamanan kandung kemih juga bisa berasal dari pemeriksaan medis, seperti urodinamika. Ketidaknyamanan yang menyebabkan autonom dysreflexia juga dapat disebabkan oleh masalah usus. Masalahnya bisa termasuk sembelit, wasir, kembung, dan infeksi usus. Terkadang, ketidaknyamanan bisa berasal dari prosedur medis.

Penyebab utama ketiga dari autonom dysreflexia adalah masalah kulit. Ini bisa jadi hanya masalah kecil seperti gigitan serangga dan lecet, atau penyakit yang lebih kompleks seperti sengatan matahari. Masalah lainnya termasuk luka tekan, kuku kaki yang tumbuh ke dalam, pakaian yang menghimpit, benda keras yang berdekatan dengan kulit, dan posisi canggung lainnya yang dapat menyebabkan penyempitan pada bagian tubuh yang berbeda.

Meskipun ini adalah tiga sumber utama ketidaknyamanan yang menyebabkan autonom dysreflexia, ketidaknyamanan di bawah tingkat cedera dapat menyebabkan autonom dysreflexia. Sumber ketidaknyamanan lainnya termasuk berbagai masalah perut seperti batu empedu dan sakit maag, masalah reproduksi seperti menstruasi dan kehamilan atau persalinan, pembekuan darah, pengerasan heterotopic, patah tulang, otot kaku, atau fluktuasi suhu.

Dan terapi merupakan bentuk perawatan yang paling aman, nyaman dan tepat untuk kondisi gangguan kesehatan semacam ini. Terutama tempat pengobatan autonom dysreflexia (AD) di Depok yang dikembangkan oleh RS Medical Hacking. Dan fasilitas tersebut dapat Anda gunakan dengan menghubungi mereka di halaman ini. Selain itu, mengkonsumsi madu hutan segar juga sangat baik untuk menunjang perawatan. Untuk informasi lebih lanjut serta pemesanan untuk madu hutan segar dari RS Medical Hacking, klik di sini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here