Terapi Tulang Retak di Pekanbaru dan Bekasi Paling Nyaman dan Tanpa Operasi

Terapi Tulang Retak di Pekanbaru dan Bekasi Paling Nyaman dan Tanpa Operasi

Terapi Tulang Retak – Tulang retak, juga dikenal sebagai fraktur stres, adalah retakan kecil atau memar parah di dalam tulang. Cedera ini paling sering terjadi pada atlet, terutama atlet olahraga yang melibatkan kegiatan seperti berlari dan melompat. Orang dengan osteoporosis juga dapat mengalami kondisi ini.

Tulang retak sering disebabkan oleh penggunaan berlebihan atau tindakan berulang ketika kerusakan mikroskopis terjadi pada tulang dari waktu ke waktu. Tidak memberikan diri Anda cukup waktu untuk memulihkan diri di antara aktivitas sering kali menjadi faktor kemungkinan terjadinya cedera ini.

Tulang kaki dan tungkai sangat rentan terhadap tulang retak. Tulang-tulang tersebut menyerap berbagai tekanan ketika berlari dan melompat. Di dalam bagian kaki, metatarsal yang kedua dan ketiga adalah yang paling sering terkena. Ini karena tulangnya tipis dan titik benturan saat Anda mendorong kaki untuk berlari dan / atau melompat. Tulang retak juga umum terjadi pada bagian kaki seperti:

  • Tumit
  • Tulang pergelangan kaki
  • Navicular, tulang pada bagian atas kaki tengah

Apa Saja Gejala Tulang Retak?

Gejala tulang retak yang paling umum adalah rasa sakit. Rasa sakit ini secara bertahap dapat bertambah buruk dari waktu ke waktu, terutama jika Anda tidak menghentikan aktivitas menahan beban. Nyeri pada umumnya lebih buruk selama kegiatan tertentu dan berkurang ketika beristirahat. Gejala lain termasuk:

  • Pembengkakan
  • Kelembutan
  • Memar

Baca Juga: Tempat Pengobatan Jantung di Pekanbaru dan Bekasi Terpercaya dan Cepat Sembuh

Apa yang Menyebabkan Tulang Retak?

Sebagian besar tulang retak disebabkan oleh aktivitas yang berlebihan atau berulang. Peningkatan durasi atau frekuensi aktivitas dapat menyebabkan tulang retak. Ini berarti bahwa bahkan jika Anda terbiasa berlari, tiba-tiba meningkatkan jarak atau berapa kali Anda berlari dalam seminggu dapat menyebabkan cedera ini.

Penyebab serupa lainnya dari tulang retak adalah mengubah jenis olahraga yang Anda lakukan. Misalnya, jika Anda seorang perenang yang hebat, cedera masih mungkin terjadi karena melakukan aktivitas intens lain secara tiba-tiba seperti berlari, tidak peduli seberapa bagus bentuk tubuh Anda.

Tulang beradaptasi dengan peningkatan kekuatan yang diberikan melalui berbagai aktivitas, di mana tulang baru terbentuk untuk menggantikan tulang lama. Proses ini disebut remodelling. Ketika kerusakan terjadi lebih cepat daripada tulang baru dapat terbentuk, Anda meningkatkan kemungkinan tulang retak.

Siapa yang Paling Berisiko Mengalami Tulang Retak?

Ada juga sejumlah faktor risiko yang meningkatkan peluang Anda untuk mengalami patah tulang:

  • Olahraga tertentu: Peserta dalam olahraga berdampak tinggi, seperti olahraga dalam trek dan lapangan, bola basket, tenis, tari, balet, pelari jarak jauh, dan senam, meningkatkan peluang mereka untuk mengalami tulang retak.
  • Jenis kelamin: Wanita, terutama wanita yang tidak mengalami menstruasi, memiliki peningkatan risiko tulang retak. Faktanya, atlet wanita mungkin berada pada risiko yang lebih besar karena kondisi tertentu. Dan disinilah diet serta olahraga ekstrim bisa menjadi penyebab gangguan makan, disfungsi menstruasi, serta osteoporosis dini. Saat masalah ini berkembang, begitu pula peluang atlet wanita untuk cedera.
  • Masalah kaki: Bagian bawah kaki yang bermasalah bisa menyebabkan cedera. Begitu juga kondisi pada kaki tertentu seperti lengkungan tinggi, lengkungan kaku, atau kaki rata.
  • Tulang yang melemah: Kondisi seperti osteoporosis, atau obat-obatan yang mempengaruhi kepadatan dan kekuatan tulang, dapat menyebabkan patah tulang bahkan saat melakukan aktivitas normal sehari-hari.
  • Tulang retak sebelumnya: Memiliki satu kondisi tulang retak sebelumnya meningkatkan peluang Anda untuk memiliki yang lain.
  • Kekurangan nutrisi: Kekurangan vitamin D atau kalsium dapat membuat tulang Anda lebih rentan patah. Orang yang memiliki gangguan makan juga memiliki risiko karena alasan ini. Selain itu, ada risiko cedera yang lebih besar pada bulan-bulan musim dingin ketika Anda mungkin tidak mendapatkan cukup vitamin D.

Dan terapi merupakan bentuk perawatan yang paling aman, nyaman dan tepat untuk kondisi gangguan kesehatan semacam ini. Terutama terapi tulang retak di Pekanbaru dan Bekasi yang dikembangkan oleh RS Medical Hacking. Dan fasilitas tersebut dapat Anda gunakan dengan menghubungi mereka di halaman ini. Selain itu, mengkonsumsi madu hutan segar juga sangat baik untuk menunjang perawatan. Untuk informasi lebih lanjut serta pemesanan untuk madu hutan segar dari RS Medical Hacking, klik di sini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here