Apakah Makan Satu Makanan Sehari Benar-Benar Aman?

Apakah Makan Satu Makanan Sehari Benar-Benar Aman?

RS MEDICAL HACKING – Diet “One Meal a Day”, atau diet OMAD, mengklaim dapat membantu Anda menurunkan berat badan dengan memaksa tubuh Anda untuk membakar lemak. Ini adalah jenis puasa intermiten, yang bergantian antara periode sepanjang hari di mana Anda bisa makan apa saja dan periode di mana Anda tidak makan sama sekali. OMAD sangat ketat karena Anda tidak makan selama 23 jam, lalu mengonsumsi banyak kalori Anda dalam sekali makan.

Bagaimana itu Bekerja?

Seperti jenis puasa intermiten lainnya, makan satu kali sehari adalah cara memanipulasi bagaimana tubuh Anda menemukan dan menggunakan bahan bakar. Ketika Anda makan dengan pola yang lebih tradisional, energi Anda berasal dari makanan yang Anda makan. Saat Anda mengkonsumsi karbohidrat, tubuh Anda memecahnya menjadi gula. Jika Anda memiliki lebih banyak gula dalam darah Anda daripada yang Anda butuhkan, bahan kimia yang disebut insulin akan membawa ekstra ke dalam sel-sel lemak Anda.

Ketika Anda tidak makan untuk waktu yang lama, tubuh Anda menghasilkan lebih sedikit insulin. Sel-sel Anda masih membutuhkan energi untuk bahan bakar, sehingga sel-sel lemak Anda melepaskan energi untuk mengimbanginya. Namun, agar hal ini terjadi, Anda harus menghindari makan terlalu lama sehingga kadar insulin Anda turun.

Manfaat Diet OMAD

Penelitian tentang puasa intermiten cukup menjanjikan. Diet OMAD bukanlah sesuatu yang ajaib, tetapi mungkin membantu beberapa orang untuk mencapai tujuan penurunan berat badan mereka. Ini dapat membantu Anda untuk membakar lemak. Peserta studi yang mencoba makan satu kali sehari berakhir dengan lemak tubuh total yang lebih sedikit. Kelompok orang ini tidak mengalami penurunan berat badan yang signifikan.

Konon, puasa intermiten secara umum telah terbukti menjadi metode penurunan berat badan yang efektif. Penurunan berat badan yang khas adalah 7 hingga 11 pon selama 10 minggu. Hal ini dapat meningkatkan metabolisme Anda. Pada pria dewasa dengan pradiabetes dan obesitas, periode makan 6 jam diikuti dengan puasa 18 jam meningkatkan kadar gula darah mereka.

Baca Juga: Terapi Tulang Retak di Pekanbaru dan Bekasi Paling Nyaman dan Tanpa Operasi

Perlu dicatat bahwa orang-orang ini mengikuti rencana makan dengan batasan waktu yang lebih umum, dan bukan diet OMAD yang ketat. Penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk mengetahui apakah makan satu kali sehari memiliki efek yang sama. Anda bisa merasa lebih waspada. Saat Anda berpuasa di siang hari, tubuh Anda melepaskan lebih banyak zat kimia yang disebut orexin-A, yang membuat Anda merasa lebih waspada. Ini juga tidak spesifik untuk OMAD, dan itu tidak akan berlaku jika Anda makan satu kali di pagi hari.

Makan di pagi hari dan puasa semalaman dapat membantu Anda menurunkan berat badan. Diet OMAD tidak memberi tahu Anda makanan mana yang harus dimakan. Konon, orang yang berpuasa semalaman dan makan lebih banyak di pagi hari cenderung menurunkan berat badan lebih banyak daripada orang yang makan lebih banyak saat makan malam.

Kekurangan dari Diet OMAD

Diet ini ketat, dan tidak ada bukti konklusif bahwa makan satu kali sehari bekerja untuk mengendalikan berat badan. Apakah itu sepadan dengan ketidaknyamanan tergantung pada toleransi dan kimia tubuh Anda. Ini bisa sulit untuk dipertahankan. Cara puasa intermiten seperti OMAD memiliki tingkat putus sekolah hingga 65%. Ini tidak lebih mudah untuk diikuti daripada rencana pembatasan kalori lainnya.

Ini mungkin membuat Anda lebih lapar. Ketika Anda makan satu kali sehari daripada tiga kali, tubuh Anda memproduksi lebih banyak hormon yang disebut ghrelin, yang membuat Anda merasa lapar. Ini tidak lebih efektif daripada pengurangan kalori. Bahkan jika diet OMAD membuat Anda merasa lebih lapar, itu tidak mungkin menyebabkan penurunan berat badan lebih banyak daripada jika Anda hanya mengurangi jumlah kalori yang Anda konsumsi di siang hari.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here