Cara Mendukung Sistem Kekebalan Tubuh Anda Melalui Nutrisi

Cara Mendukung Sistem Kekebalan Tubuh Anda Melalui Nutrisi

RS MEDICAL HACKING – Hari-hari ini, kesehatan dari sistem kekebalan tubuh berada di garis terdepan pikiran semua orang. Meskipun ada banyak komponen untuk kesehatan kekebalan tubuh Anda, nutrisi memainkan peran kunci. Faktanya, ulasan terbaru di sebuah jurnal kesehatan menemukan bahwa berbagai vitamin dan mineral memainkan peran penting dalam mendukung kesehatan kekebalan tubuh.

Selain itu, penelitian ini juga menunjukkan bahwa kekurangan vitamin dan mineral tertentu dapat menyebabkan sistem kekebalan yang melemah dan kerentanan yang lebih besar terhadap infeksi. Untungnya, nutrisi ini berlimpah dalam makanan sehari-hari. Anda dapat secara efektif mendukung sistem kekebalan Anda dengan makan makanan seimbang yang mencakup protein, zat besi dan antioksidan serta vitamin dan mineral penting lainnya.

Vitamin C

Sejak hari-hari wabah penyakit kudis, sudah menjadi rahasia umum bahwa vitamin C adalah nutrisi kunci untuk sistem kekebalan tubuh. Menurut ulasan di banyak penelitian, itu berkontribusi pada peningkatan cepat sel B dan sel T, dua sel darah putih yang berperan dalam mensekresi antibodi dan membunuh infeksi.

Meskipun mengonsumsi vitamin C dosis tinggi diyakini dapat mencegah penyakit, penelitian menunjukkan sebaliknya. Sebuah tinjauan menemukan bahwa mengonsumsi setidaknya 200 miligram vitamin C per hari hanya mengurangi risiko tertular flu pada orang yang sangat aktif, seperti pelari maraton. Untuk rata-rata orang, dosis besar vitamin C tidak mengurangi risiko terkena flu. Konon, mengonsumsi setidaknya 200 miligram vitamin C per hari dapat mengurangi durasi gejala pilek hingga 8 persen (atau sekitar satu hari) pada kebanyakan orang.

Untungnya, vitamin C berlimpah dalam buah-buahan dan sayuran. Makan makanan yang seimbang dengan semua warna pelangi akan membantu Anda mendapatkan 65-90 miligram yang direkomendasikan per hari. Dan sementara kekurangan vitamin C jarang terjadi, mereka dapat terjadi jika konsumsi turun menjadi kurang dari 10 miligram per hari.

Baca Juga: Mengapa Air Adalah Inti dari Kesehatan yang Baik?

Seng

Menurut sebuah penelitian, seng sangat penting dalam pengembangan neutrofil dan sel pembunuh alami, yang keduanya membantu penyembuhan luka dan melawan infeksi. Meskipun seng tidak akan mencegah Anda terkena flu, tinjauan literatur yang diterbitkan menyarankan bahwa mengonsumsi seng pada awal pilek dapat mengurangi durasinya.

Sumber seng yang baik termasuk daging sapi, tiram, kepiting, kacang mete, buncis, yogurt, biji labu dan lentil. Karena seng tidak lazim di banyak makanan, kekurangan dapat terjadi, terutama di kalangan vegetarian dan vegan. Dengan kekurangan seng, tubuh menghasilkan lebih sedikit sel penangkal infeksi, yang meningkatkan kemungkinan Anda sakit. Itulah mengapa penting untuk mendapatkan 8-11 miligram yang direkomendasikan per hari untuk menjaga sistem kekebalan berfungsi dengan baik.

Probiotik

Meskipun bukan nutrisi penting, probiotik atau “bakteri baik” di usus Anda, telah terbukti mempengaruhi kesehatan kekebalan tubuh secara keseluruhan. Probiotik mempengaruhi mikroorganisme yang hidup di saluran pencernaan, tempat 70 persen sistem kekebalan berada, dan dapat membantu memperkuat kekebalan usus. Probiotik memulai respons oleh makrofag, sejenis sel yang menelan zat berbahaya dan mengeluarkannya dari tubuh. Agen mikroba dapat menekan peradangan di paru-paru dan replikasi virus.

Tidak ada jumlah probiotik yang harus dimiliki siapa pun pada hari tertentu. Konon, makan banyak makanan fermentasi adalah cara mudah untuk memasukkannya ke dalam diet harian Anda. Yogurt, kefir, kimchi, asinan kubis, miso, dan tempe adalah sumber probiotik yang baik.

Vitamin E

Vitamin E adalah vitamin yang larut dalam lemak yang merupakan salah satu antioksidan terpenting dalam membran biologis semua sel. Vitamin E melindungi terhadap kerusakan oksidatif sel-sel kekebalan dan memperkuat fungsi fisiologisnya.

Menurut ulasan, ketika ditambahkan, vitamin E telah terbukti meningkatkan persentase sel T, sel darah putih yang mencari dan menghancurkan penyerbu berbahaya. Dosis harian vitamin E yang direkomendasikan adalah 15 miligram. Anda bisa mendapatkan vitamin penting ini melalui kacang almond, biji bunga matahari, bayam, brokoli, tomat dan alpukat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here