Penurunan Berat Badan yang Sehat Setelah Melahirkan

Penurunan Berat Badan yang Sehat Setelah Melahirkan

RS MEDICAL HACKING – Kesabaran adalah kunci untuk menurunkan berat badan pasca persalinan. Itu normal untuk ingin melihat hasil yang cepat tetapi menurunkan berat badan setelah kehamilan (penurunan berat badan pasca persalinan) dapat memakan waktu. Anda bahkan mungkin mengenal ibu yang mengalami penurunan berat badan kehamilan yang begitu cepat sehingga mereka tampaknya kembali ke berat badan sebelum melahirkan dalam beberapa minggu. Bagi kebanyakan orang, kehilangan berat badan setelah melahirkan Anda tidak terjadi dengan cara ini. Tubuh Anda membutuhkan banyak waktu untuk pulih dari melahirkan bayi Anda.

Cara Menurunkan Berat Badan Setelah Melahirkan

Meskipun Anda tidak boleh terburu-buru menurunkan berat badan saat hamil, masuk akal untuk makan dengan sehat. Karena akan memberi Anda energi yang Anda butuhkan untuk merawat bayi Anda dan merasakan yang terbaik. Anda juga bisa melakukan olahraga ringan seperti peregangan dan jalan kaki di minggu-minggu awal setelah bayi Anda lahir.

Anda biasanya akan dilakukan antara enam minggu dan delapan minggu setelah Anda melahirkan. Ini saat yang tepat untuk berbicara dengan ahli kesehatan Anda tentang berat badan Anda jika itu menyangkut Anda. Jika Anda merasa perlu bantuan untuk menurunkan berat badan, ahli kesehatan Anda dapat merujuk Anda ke ahli gizi.

Sebagian besar wanita membutuhkan setidaknya enam bulan atau lebih untuk menurunkan berat badan ekstra yang mereka peroleh selama kehamilan. Jadi jangan terlalu menekan diri Anda, terutama di minggu-minggu dan bulan-bulan awal.

Apa Metode Paling Aman untuk Menurunkan Berat Badan Saat Hamil?

Cara paling aman dan efektif untuk menurunkan berat badan setelah melahirkan dan mempertahankannya adalah kombinasi dari aktif, makan sehat dan minum banyak air. Kebiasaan berikut akan memberi Anda energi yang Anda butuhkan sekarang setelah Anda memiliki bayi, sambil membantu Anda menurunkan berat badan dengan kecepatan tetap atau stabil:

  • Luangkanlah waktu sebaik mungkin untuk melakukan sarapan saat pagi hari.
  • Anda harus makan setidaknya lima porsi buah serta sayuran tiap hari.
  • Sertakan banyak makanan kaya serat seperti gandum, kacang-kacangan, dan biji-bijian dalam makanan Anda.
  • Sertakan makanan bertepung seperti roti, nasi dan pasta (sebaiknya varietas gandum utuh untuk tambahan serat) di setiap makan. Ini adalah karbohidrat, dan harus membuat sekitar sepertiga dari setiap kali makan.
  • Jangan makan makanan berlemak dan manis, takeaways, makanan cepat saji, permen, kue, biskuit, kue kering, dan minuman bersoda.
  • Perhatikan ukuran porsi Anda pada waktu makan, dan jumlah serta jenis makanan ringan yang Anda makan di antara waktu makan.

Baca Juga: Inilah Dampak Begadang pada Tubuh Anda

Menggabungkan makan sehat dengan olahraga adalah yang terbaik, karena membantu Anda menghilangkan lemak daripada jaringan tanpa lemak. Olahraga akan membantu Anda menjadi lebih bugar, yang berarti Anda akan memiliki lebih banyak energi untuk merawat diri sendiri dan bayi Anda.

Olahraga Apa yang Bisa Saya Lakukan untuk Membantu Menurunkan Berat Badan Setelah Hamil?

Menemukan waktu untuk menyesuaikan olahraga ke dalam kehidupan sehari-hari Anda, sekarang setelah Anda memiliki bayi baru lahir, bisa jadi rumit tetapi itu mungkin. Cobalah untuk melakukan aktivitas singkat dalam hari Anda, seperti berjalan dengan kereta daripada naik mobil dalam perjalanan singkat. Segera setelah Anda merasa sanggup melakukannya, Anda dapat memulai olahraga ringan, termasuk:

  • Latihan dasar panggul (Kegels)
  • Sedang berjalan
  • Peregangan

Anda mungkin tergoda untuk melakukan rutinitas yang berat untuk mencoba menurunkan berat badan bayi Anda. Tetapi cobalah untuk menunggu sekitar enam minggu, atau sampai Anda merasa telah pulih dari kelahiran, sebelum melakukan latihan high impact. Hormon kehamilan dan menyusui dapat mempengaruhi persendian Anda selama beberapa bulan setelah melahirkan. Jadi berhati-hatilah untuk tidak melakukan aktivitas berdampak tinggi terlalu cepat, terutama jika Anda tidak terbiasa.

Segera setelah Anda merasa sanggup melakukannya, ajak bayi Anda berjalan-jalan lebih lama di kereta dorong, dan tingkatkan kecepatannya, atau cobalah kelas olahraga berbasis kereta bayi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here